BBM atau Facebook Lenyap? So What?!?!

10 Jan 2011

FacebookMakan siang, obrolan kawan-kawan Don Cempluk tidak jauh-jauh seputar ancaman pemblokiran layanan Blackberry (BB) dan gosip penutupan facebook. Bla…bla…bla…

Don Edan: Emang bener ya BB nanti mau dilarang? Facebook juga katanya.

Cih Monol: Kabarnya sih emang begitu. Duh gimana ya, padahal temen-temenku di facebook udah banyak! Nggak bisa update status lagi deh.

Don Silap: Iya nih. Ada-ada aja deh ah pemerintah. Kalo nggak bisa BBM-an terus BB untuk apaan? Lagian di mana lagi kita lihat yang porno-pono selain di BB. Abis kalo pake modem kan sekarang kagak bisa. Hehehehe…

Suasana obrolan santai itu berlangsung meriah. Semua saling lempar argumentasinya. Mulai dari yang sok logis dan menggunakan sumber-sumber informasi yang valid, sampai dengan yang alasan lebay dan gaol!!

Cih Monol: Duh nggak bisa eksis lagi nanti dwong!!

Don Cempluk yang sedari tadi cuma asyik menikmati sepiring nasi rawonnya iseng-iseng ikut nimbrung. “Jelek-jelek gini kan awak juga pake BB dan punya Facebook. Meskipun friendnya nggak sampai ribuan dan update status BBM atau facebooknya nggak sejam sekali,” ujar Don Cempluk dalam hati.

Don Cempluk: Tak usah takut. Dulu juga tak ada facebook, BBM nggak apa-apa. Masih ada handphone yang lain, twitter, atau friendster.

Kontan, ocehan Don Cempluk diprotes secara jamaah oleh teman-temannya.

Don Silap: Wah tak bisa gitu lah. Masak kita mau balik ke zaman kuda gigit besi lagi. Kuno sekali pikiranmu!

Don Edan: Iya nih. Nggak gaol loe ah.

Cih Monol: Tauk nih. Loe dukung menteri jenggotan itu ya?

Diserbu kecaman sedemikian rupa, Don Cempluk cuek saja sambil menyeruput es cendol pesanannya. “Sroot… Sroot…”

“Orang sekarang terlalu bergantung pada teknologi canggih. Telepon itu kan pada awalnya untuk menelepon saja. Jadi kalau BB masih bisa dipakai untuk telepon atau SMS, kenapa harus cemas?”

“Facebook tutup? Kan masih ada chatting yahoo messenger dan situs sosial lainnya. Nah yang repot itu kalau misalnya kalau internet itu dilarang. Baru deh boleh rame.”

Karena sudah kenyang, Don Cempluk, pergi meninggalkan kantin dan teman-temannya yang masih ribet membahas ancaman Bapak Menkominfo dengan segala macam alasannya. “Next destination is musholla. Lumayan jam istirahat masih sisa jadi bisa tidur dulu sebentar. Hehehe…” gumamnya.


TAGS


-

Author

Follow Me


Categories

Archive