Condemned 2: Bloodshot

25 Jul 2008

Fiuhh…. Akhirnya selesai juga main game ini. BTW ini adalah game pertama yang bisa gw mainin sampai tamat setelah beberapa sekian lama cuma senang beli doang, males mainnya.

Sebenarnya game ini juga dirilis di PC, tapi gw prefer yang xbox 360 aja. Alasannya cuma satu, gw suka males aja kalo main dengan mode Inul alias patah-patah. Andaikan nggak patah-patah lebih enak pake PC karena ini game FPS yang paten banget dimainin pake duet mouse and keyboard dibandingin sama stick xbox.

Nah selama permainan, Sega udah boleh dibilang sukses membuat suasana horor di sekuel Condemned. Lots of blood, darkness, and thrilling music-nya udah dapat banget. Dan so pasti kekerasannya itu lho, waduh! Nggak heran kalo ratingnya dapat M. Bayangkan, ada gambar perut orang dibelek isi perutnya terburai, cewek dipancung, dll yang pastinya bisa bikin orang rada mual.

Kalau grafis kayaknya nggak perlu ditanyain deh ya. Karena dirilis di Xbox 360 pastinya oketa punya. Efek cipratan darah, bloom, sama blur ada di situ.

Kalo storyline-nya linier, tapi tetap ada nilai plusnya. Fitur game yang membuat kita layaknya detektif bisa unlock skill-skill tertentu. Di akhir stage nanti kita dikasih tahu pencapaian kita, cuma sampai kelas silver atau gold. Nah soal detektif itu, rupanya kita dikasih skill selain membunuh. Dari awal, jagoan kita yang namanya Ethan Thomas sudah dikasih tools untuk penyelidikan seperti sinar ultraviolet dan kamera. Sinar UV untuk mencari jejak darah dan kamera untuk dokumentasi TKP.

Ceritanya cukup menarik. Gw nggak ngerti apa ceritanya punya hubungan sama yang Comdemned yang pertama. Dulu memang pernah mainin juga tapi dah lama bener, ya… jadi lupa deh. But, still tokoh Ethan Thomas pertamanya misterius. Tapi seiring permainan, lama-lama terkuak kok jati diri dia sebenarnya.


TAGS


-

Author

Follow Me


Categories

Archive